Anda gagal, jika Anda berhenti. Anda kurang mencoba. Anda bisa mengatakan sudah mencoba 100 kali, namun bisa jadi perlu 1.000 kali untuk berhasil. Mungkin Anda sudah berusaha selama 1 tahun, bisa jadi Anda harus menunggu 2 tahun agar bisa berhasil.

Thomas Alpha Edison melakukan 10.000 kali percobaan dalam menemukan bola lampu. Jika dia mengeluh dan berhenti mencoba setelah dia mencoba 100 kali, mungkin orang lain yang akan menjadi penemu. Seorang ahli photografi, harus memotret puluhan bahkan ratusan kali untuk menemukan hasil jepretan yang terbaik. Semuanya perlu percobaan, berulang kali, sampai Anda berhasil.

Ini di antara alasan tidak memulai bisnis :

MASIH LAJANG : Ngapain sih pengen bisnis segala? Kuliah mahal-mahal bukan cari kerja yang bener malah dagang. Nanti aja kalo udah tua, udah bosen kerja, baru dagang.

PACARAN : Ngapain sih berhenti kerja? Emangnya kamu nggak pengen nabung buat nikah? Kalo kamu berhenti kerja, gimana bisa nabung buat nikah? Emangnya hasil dagang aja cukup buat biaya nikah?

UDAH NIKAH : Ngapain sih udah kerja enak malah pengen resign? Banyak yang pengen kerja di perusahaan gede tempat kamu kerja. Lagian istri kamu baru hamil, nanti kalo nggak punya uang buat lahiran anak gimana?

UDAH PUNYA ANAK : Gila apa udah punya anak, malah berhenti kerja! Bukannya mikirin biaya sekolah anak, ini malah pengen dagang yang nggak jelas penghasilannya.

UDAH TUA : Kamu sih bukannya dari dulu kalo mau mulai bisnis! Udah jadi kakek2, nenek2 bukannya nikmatin waktu istirahat, nyiapin masa pensiun. Ini malah macem-macem pengen punya usaha segala. Nanti bangkrut!.

SESIAPAPUN KAMU YANG SEDANG MERINTIS USAHA, PASTI PERNAH MENGHADAPI SITUASI INI. Terkadang, keluarga itu memang seperti dua sisi mata pedang. Mampu menjadi sumber segala harapan, tetapi juga bisa menjadi pembunuh impian paling kejam.

Maka bersabarlah, karena tidak akan ada kesabaran yang sia-sia, dan tidak ada hasil yang mengkhianati usaha. TETAP SEMANGAT!!

(Arief Budiman)