The Turning Point itu bisa diartiken sebagai titik balik peradaban. Artinya, orang bakal menyukai sesuatu yang kebalikannya kalo dia sudah bosen atau keseringan sama suatu atau sesuatu kebiasannya. Orang biasa seneng, pengen susah. Orang biasa susah, pengen seneng. Gitu aja deh gampangnya. hehe

Nih contohnya. Dulu waktu saya masih bocah, saya sering banget digorengin nasi sama Enyak (ibu) kalau pagi hari.

Biar kaga bosen, gayanya (olahan) beda-beda. Nasi goreng pake kecap, nasi goreng pake kunyit, nasi goreng pake daon mengkudu, nasi goreng enggak pakai minyak, nasi goreng sama bumbu aduk-adukan, nasi goreng ama kerupuk, dan nasi goreng ama daging, dan terakhir itu masih menjadi favoritku sampai sekarang. Tempatnyapun bukan di piring atau di bokor ( baskom) , tapi di keraras (daun pisang kering). Begitu saya sudah dewasa dan bisa nyari duit, saya nyarap nasi uduk beli di tetangga. Sekarang kangen masa kecil lagi. Pengen makan nasi goreng pagi-pagi buatan sendiri.

Dulu Enyak menggoreng nasi pagi-pagi karena ada nasi sisa. Jadi nasi goreng pagi-pagi, di samping enak anget-anget, juga punya nilai ekonomis. Lah sekarang, orang makan nasi gorengnya malem-malem, beli pula.

Lebih aneh lagi, menurutku, orang-orang di kampung saya , ya termasuk anak-anakku, sarapannya sudah kagak mau pakai nasi goreng. Maunya roti isi cokelat plus susu yang ada di swalayan kampung. Pas dikasih nasi goreng pagi-pagi, enggak pengen katanya. Tapi kalo nasi goreng malem boleh beli, pada doyan.

The Turning Point udah terjadi di keluargaku. The Turning Point juga melanda kita semua. Kita gemar berubah, tetapi kangen yang lama-lama. Ini baru soal makanan, belum lagi soal kebiasaan.

Nih contohnya. Mancing. Dulu, mancing itu “kerjaan” saya waktu masih bocah. Ikan yang saya dapat buat lauk makan sekeluarga. Pas udah gede-gedean, sibuk sekolah enggak sempet lagi ngelakuin yang beginian. Eh, pas udah tua kaya gini, pengen lagi ngelakuin perbuatan kaya masih bocah. Ya mancing. Ikannya ditaruh (pelihara) atau dibagi ke tetangga.

Kalo lagi merenung kaya gini, rasanya bener juga ucapan Bang Haki Rhoma, idup itu kaya roda, kadang di atas kadang di bawah. Saat di atas, kita pengen kaya di bawah. Lagi di bawah, kita pengen kaya di atas.

Ga apa-apa deh kita ngalamin titik balik (the turning point) dalam hidup kita. Yang penting baliknya ke arah yang bener. Arah yang bener bisa membuat kita bahagia dan selamat dunia-akhirat. Iya kan?.

[Nam]